Demokrasi, Politik Biaya Tinggi dan Korupsi


Tidak ada mahasiswa,politisi,pakar,ahi atau pembicara dalam seminar-seminar yang tidak tahu apa itu demokrasi.Demokrasi adalah sistem politik dalam kehidupan bernegara yang menitik beratkan pada kedaulatan rakyat.Indonesia memilih sistem demokrasi pasca reformasi tahun 1998 dengan jalan mengamandemen UUD 1945.itu artinya demokrasi bagi indonesia sudah berusia lima belas tahun.Lantas pertanyaannya,baikkah demokrasi itu?.

Sekitar 2.5000 tahun yang lalu (abad kelima sebelum Masehi) sang teoretikus Aristoteles dari Yunani Kuno sama sekali tidak mendukung demokrasi sebagai sistem politik dalam kehidupan bernegara.Alasannya,demokrasi itu sungguh menyesatkan karena menyerahkan pilihan haluan negara kepada rakyak,padahal rakyat pada umumnya sangat awam dan tidak tahu apa-apa.Penyerahan pilihan itu dikatakan menyesatkan karena sebagaian besar pilihan rakyat itu bersifat buta,tiba-tiba atau transaksional dan tergantung pada siapa yang mau membayar.

Aristoteles juga menyebutkan bahwa di dalam demokrasi terdapat banyak demagog,yaitu agitatot yang pandai membius rakyat dengan pidato-pidato dan janji-janji bohong.Dan para demagok hanya membangun komunikasi secara intens dengan rakyat ketika menjelang pemilihan umum (pemilu) setelah itu menghilang.Di pesta rakyat (pemilu) inilah para demagok biasanya mengumbar janji-janji akan mensejahterakan rakyat,peduli akan nasib rakyat,menggratiskan pendidikan,jaminan kesehatan/pengobatan gratis dan semua hal yang menyangkut rakyat asalkan dipilih dalam pemilihan.Namun setelah terpilih,apa yang terjadi (?) mereka hanya diam dan tidak berbuat apa-apa sedikit pun bagi rakyat,malah justru mengkhianati rakyat.

Tidak lebih jika penulis mengatakan bahwa yang dikhawatirkan oleh aristoteles telah dikonfirmasi oleh demokrasi kita di indonesia.Kini sudah bukan cerita asing jika para demagog pada saat pemilu mereka dengan massif menebar janji-janji manis kepada rakyat,padahal ketika menduduki kursi jabatan penting setelah terpilih pada pemilu sebelumnya ternyata tidak memperbaiki apa pun.

Tidah berhenti disitu.Partai politik yang memiliki media audiovisual (TV) akan mudah mengelabui rakyat lewat acara-acara dan visi misi yang di tawarkan,padahal itu hanyalah janji-janji kosong yang tidak terealisasi ketika terpilih sebagai pemenang pemilu.

Di dalam demokrasi ada pemain-pemain politik baru yang akan meneriakkan berbagai hal, mereka padahal tidak tahu betul problem dan cara penyelesaiannya/cara mengatasinya.Tak jarang kemudian mereka akan menghalalkan berbagai cara selama peroses pesta demokrasi berlangsung demi menjulang suara.

Pemain-pemain politik baru megerahkan segala kemapuan agar dikenal publik (rakyat).Mereka harus bersaing dengan pemain-pemain politik lama yang dimana pengalaman dan pengetahuannya tentang strategi-strategi politik lebih matang.Merasa sadar dengan hal itu,pemain-pemain politik baru terpaksa memakai strategi jalan pintas,yaitu money politic.

Indonesia sebentar lagi mengadakan pesta demokrasi di tahun 2014.Penulis yakin,bahwa kita melihat dan merasakan dinamika para caleg selama peroses politik/demokrasi dengan berbagai kesibukan,tentu untuk menuju bulan April. Para caleg mendatangi rakyat di berbagai tempat,tidak jarang para caleg datang ke pasar tradisonal dan di tempat-tempat lain sambil membawa gambar atau stiker dirinya dan dibagikan kepada para pedagang.Tidak hanya itu,para caleg juga jalan-jalan dari rumah ke rumah para warga dengan dalih silaturrahim padahal itu dilakukan semata-mata untuk mendapatkan simpati dari warga agar dipilih pada pemilihan.

Demokrasi kita juga banyak melahirkan orang-orang narsis,pengagum diri sendiri (baik caleg maupun capres).Hal Ini Terlihat ketika proses politik berlangsung menuju tahun 2014.Poster atau gambar yang ada di spanduk dan baliho sudah terpasang dimana-mana dengan berbagai gaya.Mereka tersenyum sembari di puji-puji sama keluarga masing-masing seakan-akan hanya dialah yang paling amanah dan jujur dianta calon yang lain.

Selain hal yang diatas,demokrasi kita melahirkan yang namnya Homo Homini Lupus.Tak jarang kita melihat dan mendengar para caleg saling memangsa antar caleg.Akibat suara terbanyak untuk bisa menjadi wakil rakyat,banyak para caleg satu partai memfitnah caleg separtainya,hal itu dilakukan tidak lain dengan tujuan agar rakyat memilih dirinya.Begitu sangat sadisnya demokrasi kita.

Karena sasaran dari demokrasi kita adalah rakyat,maka apapun akan dilakukan demi mendapatkan suara rakyat.Tidak menjadi rahasia lagi jika para calon legislatif,para calon kepala daerah sampai calon presiden sangat membutuhkan suara terbanyak agar bisa menduduki kursi jabatan dan posisi politik di indonesia,sehingga mereka harus mengambil hati rakyat dan bisa mempengaruhi rakyat semaksimal mungkin dengan cara sesuai peraturan perundang-undangan.Akan tetapi melihat realita sekarang ini,banyak yang telah melanggar aturan yang berlaku dan mereka membuat aturan-aturan sendiri alias menghalalkan segala cara.

Secara implisit, melihat fenomena di atas tampaknya demokrasi kita sudah membentuk yang dinamakan politiki biaya tinggi dalam sistem politik di indonesia.hal inilah yang terjadi dan harus dihadapi oleh siapapun yang ingin meraih jabatan dan posisi politik di indonesia.

Para calon legislatif,para calon kepala daerah sampai calon presiden mau tidak mau harus mengerahkan semua asset dan modal yang besar untuk mengikuti proses politik.mereka harus memutar otak untuk memperoleh modal yang besar.dari menjual asset sendiri seperti menjual tanah,menjual rumah,mobil dan berhutang dimana-mana.

Persoalan muncul kemudian adalah tak jarang kita mendengar bahwa bagi yang gagal dalam pertarungan,banyak sekali yang kehilangan akal sehat alias menjadi gila dan akhirnya masuk ke RSJ,bukannya gedung DPR.Sugguh terlalu katanya pak aji roma irama.

Bagi yang menang dalam pertarungan bukannya tidak mempunyai problem,akan tetapi lebih serem lagi karena memutar otak untuk saatnya mencari untung atau minimal balek modal.dan jalan yang paling dianggap cepat yaitu KORUPSI dengan berbagai intstumen.

Demokrasi telah kita pilih sebagai system politik Indonesia.dan wajar seseorang yang masuk dalam politik untuk mendapatkan kekusaan atau jabatan tetapi setiap orang yang memgang kekuasaan harus sadar dan ingat bahwa kekuasaan itu harus dinikmati oleh setiap orang yang menjabat sebagai rakyat.dan harus di ingat bahwa hukum tetap di atas yang selalu mengintai.

Advertisement

Artikel Terkait

Advertisement

Artikel Populer

Artikel Terbaru